Iklan

Kisah 8 Kali Pernikahan Pangeran Diponegoro


Hanyatauaja.com - Pangeran Diponegoro merupakan salah satu pahlawan yang telah sangat berjasa menjadi perintis kemerdekaan bangsa Indonesia. Pangeran Diponegoro dikenal sebagai seorang yang cerdas dan berwibawa, namun belum banyak yang tau tentang kehidupan pribadinya, salah satunya terkait jumlah istrinya yang mencapai 8 orang.
Pernikahan Pangeran Diponegoro yang pertama terjadi ketika beliau masih di puri Tegalrejo yaitu pada tahun 1803 menikah dengan Raden Ayu Retno Madubrongto puteri kedua Kyai Gedhe Dadapan di Tempel Sleman dekat perbatasan Kedu dengan Jogjakarta. Kyai Gede Dadapan adalah seorang kepala wilayah di Pathok Nagari  (Batas Wilayah), sekaligus sebagai pengikut setia keluarga Sultan. Sebelumnya dia juga pernah menjadi salah satu pengasuh Pangeran Diponegoro di Tegalrejo. Dia sering berkunjung dan menginap di lingkungan Puri Tegalrejo untuk menjalankan tugasnya mengantar kebutuhan Ratu Ageng. Pada saat itulah dia sering ikut mengasuh Pangeran Diponegoro kecil yang masih bernama Ontowiryo. Dia juga yang sering membacakan kitab-kitab keagamaan untuk Ontowiryo. Setelah Ontowiryo menjadi santri di Mlangi di wilayahnya, dia juga yang bertugas mengurus segala kebutuhan selama mondok sebagai santri.
Kedekatan hubungan inilah yang akhirnya mengantar puterinya menjadi wanita pilihan Raden Mas Ontowiryo untuk menjadi pendamping hidup. Raden Ayu Retno Madubrongto adalah seorang wanita yang solehah dan sangat memahami jalan pikiran dan jalan hidup suaminya. Dia tidak pernah mengeluh walaupun sering ditinggalkan suaminya berkelana, bertapa untuk mencari makna sejati kehidupan. Bahkan diapun tidak pernah bertanya mengapa bukan dirinya yang diangkat sebagai isteri permaisuri oleh suaminya. Dari pernikahan ini lahirlah dua orang keturunan Pangeran Diponegoro yaitu  Raden Mas Ontowiryo II dan Raden Mas Dipoatmojo. Raden Ayu Retno Madubrongto wafat sebelum penyerbuan Belanda ke Tegalrejo. Tahun pastinya tidak diketahui tetapi beliau wafat sekitar tahun 1814.
Tanggal 25 Pebruari 1807 menikah untuk kedua kalinya dengan Raden Ajeng Supadmi yang kemudian diberi nama R.A. Retnakusuma, putri  Raden Tumenggung  Natawijaya III, Bupati Panolan, Jipang. Pernikahan ini atas kehendak Sri Sultan Hamengkubuwono III . Dari pernikahan ini lahir Raden Suryoatmojo dan Raden Ayu Joyokusumo. Pada saat Pangeran Diponegoro memutuskan untuk tidak mau lagi menjadi wali bagi Sri Sultan ke V dan kembali ke Puri Tegalrejo, Retnokusumo memilih tinggal di istana karena sudah terlanjur menikmati kehidupan gaya istana sejak sebelum menjadi isteri Pangeran Diponegoro.
Tahun 1808  menikah yang ketiga dengan R.A. Retnodewati seorang putri Kyai di wilayah Selatan Jogjakarta dan mempunyai dua orang puteri yang diberi nama Raden Ajeng Impun yang kelak dikenal dengan nama Raden Ayu Basah dan Raden Ayu Muntengatau Raden Ayu Gusti. Pernikahan ini terjadi setelah Pangeran Diponegoro bertapa di Pantai Selatan dan merasa bertemu dengan Nyai Roro Kidul penguasa pantai selatan. Maka kemudian isterinya diberi nama Retnodewati yang menurut mitos menjadi nama lain Nyai Roro Kidul sebelum dia menjadi penguasa laut Selatan. R.A Retnodewati meninggal hampir bersamaan dengan R.A Retno Madubrongto.
Dua tahun kemudian di awal tahun 1810 Pangeran Diponegoro melakukan perjalanan ke wilayah timur dan menikah untuk yang keempat dengan Raden Ayu Citrowati, puteri Raden Tumenggung Ronggo Parwirosentiko dengan salah satu isteri selir.  Tidak lama setelah melahirkan anaknya Raden Ayu Citrowati meninggal dalam kerusuhan di Madiun. Bayi yang baru saja dilahirkan kemudian dibawa oleh Ki Tembi seorang sahabat Pangeran Diponegoro. Oleh Pangeran Diponegoro bayi tersebut diserahkan kepada Ki Tembi untuk diasuh. Dan diberi nama singlon yang artinya adalah nama samaran sehingga bayi tersebut terkenal dengan nama Raden Mas Singlon.
Setelah geger Madiun reda di tahun 1814 untuk yang ke lima kalinya Pangeran Diponegoro menikah dengan R.A. Maduretno, putri Raden Rangga Prawiradirjo III dengan Ratu Maduretno (putri HB II), jadi R.A Maduretno saudara seayah dengan Sentot Prawirodirjo, tetapi lain ibu. Tahun 1826 ketika Pangeran Diponegoro diangkat menjadi Sultan di Dekso, R.A Maduretno diangkat menjadi permaisuri. Namun karena sakit beliau meninggal pada tahun 1828. Dari pernikahan ini lahirlah Raden Mas Joned pada tahun 1815 Dan Raden Mas Roub tahun 1816 . Raden Ayu Maduretno juga dikenal dengan Raden Ayu Ontowiryo atau Raden Ayu Diponegoro. Ketika menikah dengan R. A Maduretno, isteri pertama dan keempat sudah meninggal, sedangkan isteri kedua lebih senang tinggal diistana sehingga terjadilah hubungan yang tidak harmonis antara P. Diponegoro dengan RA. Retnokusumo.
Hubungan Pangeran Diponegoro dengan keluarga besar Raden Ronggo semakin ditingkatkan untuk menambah kekuatan dan kedudukan kasultanan Jogja di mata penjajah.
Maka pada tahun 1822 beliau menikah yang keenam dengan R.A. Retnaningsih, putri Raden Tumenggung Sumoprawiro, bupati Jipang Kepadhangan. Kelak R.A Retnaningsih inilah yang mengikuti Pangeran Diponegoro dalam pengasingan. Dari Raden Ayu Ratnaningsih ini lahirlah beberapa putera yaitu : Raden Mas Kindar (1832), Raden Mas Sarkuma (1834), Raden Mas Mutawaridin (1835), Raden Ayu Putri Munadima (1836), Raden Mas Dulkabli (1836), Raden Mas Rajab (1837) dan Raden Mas Ramaji (1838).
Pada tahun 1825 ketika perang dimulai Pangeran Diponegoro menikah untuk yang ke tujuh dengan R.A. Retnakumala, putri Kyahi Guru Kasongan. Pernikahan ini jelas semakin memperkuat dukungan kalangan kyai dan santri kepada perjuangan beliau melawan penjajah. Dari pernikahan ini lahir tiga orang puteri yaitu Raden Ayu Herjuminten, Raden Ayu Herjumerut dan Raden Ayu Hangreni. Selain pangeran Diponegoro pernah menjadi santri di pondok pesantren di Kasongan, Kyai guru Kasongan inilah yang menjadi pelindung dan penjamin suplai kebutuhan pokok pangeran ketika ada di Gua Selarong.
Tahun 1828 setelah Raden Ayu Maduretno meninggal, Pangeran Diponegoro menikahi R.A. Retnaningrum, putri Pangeran Penengah atau Dipawiyana II dan mempunyai  tiga  puteri  yaitu  Raden Ayu Mangkukusumo,   Raden Ayu Padmodipuro dan Raden Ayu Poncokusumo. Pernikahan ini adalah permintaan R.A Maduretno ketika beliau dalam keadaan sakit keras dan akhirnya meninggal.
Raden Ayu Retnaningrum sempat ikut Pangeran Diponegoro dalam perjalanan dari Magelang, Ungaran dan sampai ke Semarang. Namun karena sakit atas kehendak Pangeran Diponegoro, dia diminta kembali ke Yogyakarta pada tgl. 5 April 1830.


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel